Dia dan Lampu Biru Angkot

Diposting oleh Ginanjar Sumantri , Selasa, 13 Desember 2011 00.54

Kota Hujan 11 Desember 2011





Memijak lagi kota ini..
Masih sama, Hujannya selalu menyambut gw..
Selalu suka moment kaya gini, hujan yg rintik2 sambil melihat jauh pangrango yg berdiri angkuh diujung sana..
Gak tau udah yg keberapa kalinya gw selalu takjub dengan keangkuhan pangrango..
dan gak keitung juga gimana gw menghela nafas panjang mencium wangi tanah yg basah dgn hujan ini..



Menyusuri jalan pajajaran..
Sepanjang jalan hanya terfikir bagaimana gw akan berdiri tegap dan menghadapi dy..
Menghadapi senyumnya..
Waktu berjalan sangat pelan..
dan kali ini gw gelisah, lagi..
Gelisah yang bahkan gw lupa rasanya..


Tepat jam 7 itu datang..
Berjalan terburu2 menutupi kegugupan.


Dy disana..
Seseorang yg berdiri anggun dgn kaus merah muda..
rambutnya terkuncir ke belakang..
Ya dy disana..


Sesaat terperanjat.. Sial gw mengaguminya..


Agak gak elit emang dgn dandanan sekeren dan senaggun ini naik angkot..
Hujan nan rintik memaksa untuk gak melawan mereka, lagi pula ini sedikit romantis..
hanya sedikit..


Entah kebetulan, atau Tuhan sengaja mesetting semua ini..
Cahaya redup lampu berwarna biru kontras memantul di kulitnya..
berhadap2n, 2 org manusia sedang berusaha mengendalikan diri..
Ketahuan grogi hanya bisa bikin malu sendiri, akh bahasa tubuh emg g bisa bohong..
sekeras apapun mencairkan ini tetap saja grogi..
tapi ini hangat, Kekakuan ini malah membuat suasana hangat..
Dia dan Lampu biru angkot.. malam yg aneh..


Setelah itu semua serasa banjir yg deras, obrolan ringan mengalir..
seperti telah mengenal seabad..
aneh bahkan kami baru pertama saling berhadapan..
saling berpandangan..


Perjalanan pulang masih dgn suasana yg sama..
gak berhenti mengagumi deretan giginya yg rapih..
menyembul saat senyuman termanis terpahat diwajah ciptaan Tuhan..


Sial..
keakraban ini malah bikin gw g bisa kendaliin perasaan..


Satu dinding yang sebenarnya g bisa gw lompati lebih dari ini..
dy masih milik orang lain..


Dia dan Lampu biru angkot..
dan malam itu, Sesaat Bogor Menghangat.. :)






1 Response to "Dia dan Lampu Biru Angkot"

Ca Ya Says:

wohooo serba putih skrg euy :D :D

Bogor emg gda matinya :D

mana PRmu -____-"

Posting Komentar