Pahlawan Terpinggirkan

Diposting oleh Ginanjar Sumantri , Sabtu, 12 November 2011 22.56



10 November 2011, 21 : 27 WIB

Jemari gw masih dengan semangat menari diatas keyboard dan bergoyang memeluk mouse.
hari ini lembur lagi.. Sigh
badan gw mulai kandas melawan ngantuk dan penat hari ini.

Klik..
Klik..
Shutdown..

baiklah..
bergegas pulang..
Jaket dan tas gw rapihin..
Meja kerja disusun lagi, Srrruuppp aahh Alhamdulillah..
Air di Mug sedikit menyegarkan badan..
Ship bersiap pulang..

Gw : Pak Saya pulang duluan yah pak..
Bos : Ok jar, hati2 jaga kesehatan :)
Gw : hehehehe iya pak terima kasih..

Berlalu..
*Bos gw emang paling baik dan ramah sedunia.. :)

#Keluar

Udara malam jakarta terlalu jahat, dingin disini gak bersahabat sama badan gw yg agak ringkih..
Lampu2 jalan berwarna orange selalu mistis..
buat gw jakarta indah cuma saat malam hari aja..




Yup gw jalan bergegas membelah jalan Kapten Tendean..
Agak terburu2.. takut kemalaman N gak dapet busway..
Ternyata masih banyak juga mobil2 dan sepeda motor yg berlalu lalang..

#PerapatanLampuMerah

Menunggu lampu merah buat menyebrang ke Halte Kuningan barat..
90 detik lampu hijau, wah bete gw liatnya..
sambil menunggu gw ambil handphone dan buka twitter..
gak lama disebalah gw ibu2 memakai baju terusan warna orange menyapa.

Ibu2 : Mas nyebrangnye bareng yah..
Gw : *setengah kaget.. Eh iya bu.. Fiiiuuuhh (Beneran kaget gw :D)

Gw simpan handphone ke saku celana..
lalu mulai melirik si ibu2 yang disebelah gw..
*ni ibu2 datengnya dari mana, perasaan tadi gw sendirian..
Kacau gw masih kaget aja sama datangnya ibu2 ini..

gw perhatiin lagi, ini ibu2 ngapain bawa sapu lidi yg tongkatnya panjang..
jangan2 dy nenek sihir?? (Anjar plissss deh)
atau dy temennya harry potter yg kesasar?? (ini juga enggaaakk yah -____-")
Ooohh gw tau2 ini ibu2 mau ikutan Quiditch [Olah Raga di Film Harry Potter] (Stop jar, parah ge..)

Ya 90 detik berlalu..
gw nyeberang sama tu ibu2..
Tapi gw penasaran, gw tanya aja tu ibu2..
Gw : Ibu mau lomba Quiditch dimana?? --> Boong gw gak nanya ini ^^

Gw : Mau kemana bu?
Ibu2 : Mau ke Kalimalang dek..
Gw : Oohh mau ngapain bu?
Ibu2 : Biasa dek kerja, saya pan tukang sapu jalanan.. hehehehe (ketawa renyah) (Logat betawi yg bercampur kental)
Gw : Lha kq malem2 gini bu? lagian jauh amat di kalimalang?
Ibu2 : iye orang saya kebagiannye disitu.
Gw : waduh, lha ibu rumahnye dimene?? (Gak kq sebenrnya gw bilang ibu rumahnya dimana?)
Ibu2 : itu belakang jamsostek..
Gw : aiisss bu jauh amat, ibu sendirian kesananya?
Ibu2 : klw dari sini mah sendirian, tapi nnti ketemu temen ibu juga dSana..
Gw : Ooo.. wah bu pake jaket bu, malem2 gini kan g baik anginnya bu
Ibu2 : yaaah dek saya mah udah biase.. klw masuk angin palingan dkerokin..
hahahaha ketawa bareng
Gw : naek busway juga bu?
Ibu2 : enggak dek saya naek kopaja, nanti ketemu temen saya di pancoran bawa motor temen saya.
Gw : Oh ydh bu saya kehalte dulu, ibu hati2 bu..
Ibu2 : iya dek makasih yah..

Ok itu percakapan terakhir gw dengan si ibu..
Ada perasaan ngilu didada waktu gw liat dari jauh jalan si ibu itu..
Udah malam kaya gini masih berjalan semangat mengais rezeki.

#Busway

Masih kefikiran sama ibu2 tadi..
Gw melamun memandang keluar jendela busway..
Ibu kota ini memang ganas..
diantara banyaknya kepenatan org2 disekitar,
masih ada jiwa2 yang bersemangat untuk menyambung hidup.,
dilelapnya tidur panjang malam kita..
masih ada orang2 yang bangun, bekerja menyapu sisi2 jalanan, sepanjang trotoar.
Biar pagi hari kita yang berangkat pagi2 bisa menikmati bersihnya jalanan..
Ok, gw gak bisa mencegah rasa sentimentil gw..

Ada perbedaan besar antara kita dan ibu2 penyapu jalanan itu..
Pertama, kita selalu banyak mengeluh tentang ibu kota yang penuh dengan kemacetan, kepadatan, lampu merah, sampah2 tanpa bisa mengimbangi perbuatan kita untuk turut langsung mengatasi keluhan kita..
kita selalu mengkambing hitamkan org lain.
Kedua, mungkin kota ini lebih mencintai si ibu2 yang tiap hari membersihkan sisi2 jalanan yang banyak sampah dan sumpah serapah kita. dari pada kita yang tiap hari cuma menyumpah serapahkan kota ini.

Pahlawan terpinggirkan..
mereka ada tapi kita enggak pernah tau..
kalaupun tau hanya sekedar, "Oh iya tukang sapu yg pinggir2 jalan itu kn? yg pakai baju orange" stop hanya sampai disitu.

Sadar gak sih kita ini terlalu berkeras hati?
Terlalu sibuk dengan diri sendiri?

10 November 2011 hari pahlawan..
dan hari itu hanya berlalu sebagai ucapan "Selamat Hari Pahlawan" saja..

Mereka pahlawan terpinggirkan..
Mereka ada..
dan mereka terpinggirkan..





Thanx dah baca tulisan kacangan ini..
mungkin baiknya kita memulai untuk gak buang sampah sembarangan..
menghargai jasa para pahlawan kita yang terpinggirkan ini..

"Bangsa yang besar adalah bangsa yang menghargai jasa Para Pahlawannya"







10 Response to "Pahlawan Terpinggirkan"

Ratna Danu Says:

mengharukan mas, JUARA ! :D

Anjar Says:

Makasih adek.. :D

Baha Andes Says:

jauh lagi klo dari belakang jamsostek jkt ke kalimantan ya huahua...

semoga kerja beliua bisa menjadi amal ibadah ya...

Mas Jier Says:

Banyak sekali pahlawan seperti itu yang kurang dihargai eksistensinya. Thanks sharenya

Ca Ya Says:

prasaan td udh komeng,,ko gda yak wkwkkkwkkw :))

mangstab brooo....
mending sentimentil njar drpd galau :D
betewe,,,emg plg krja suka malem2 gtu ye???

td ane share njar :D

Baha Andes Says:

berkat di share di warung blogger group fb ama ca ya ca ya, aku jadi bisa mampir kesini. :)

Anjar Says:

Wah Makasih Upik Abu alias Ca Ya.. hehehehe
Temen2 yg lain juga makasih yah udah mampir.. :)

Semoga kita bisa lebih peka sama sekitar kita..
Amien..

YuZ Says:

baca ini bikin gw jadi galau tingkat tinggi klo mau buang sampah sembarangan ....

Anjar Says:

wkwkwkwkwkwkw
jgn buang sampah sembarangan lagi yus..

budi rommy Says:

makasih da berbagi bro

Posting Komentar